Ayit,Ponakanku.

September 7, 2007

Beberapa menit lalu….

tit..tit..tit…

bunyi tanda sms masuk di hp SE butut ku…di screen na nampak nama kakak perempuanku yang tinggal di Surabaya (Sby).

Mbak Nar (Mobile):

“De,Farid isuk-isuk abis subuh ngajak naik motor ke rumah oma. jarene kangen karo awakmu. kabeh ketawa tapi ta’ janjiin kapan -kapan ae’. Ngotot sekarang aja katanya. Budal sekolah karo nyenggir.”

Oma = Mama Aku dan Kakak. Nenek na Ayit.

Jadi terharu + kangen bgt aku selesai baca sms itu.

Farid (Ayit) ponakan aku nomor 3 dari 4 bersaudara, anak kakak perempuan aku satu – satunya. Dibandingkan ketiga saudaranya yang lain aku emang paling dekat banget ama Ayit. Semuanya berawal semenjak aku memutuskan untuk kuliah di salah satu universitas swasta di Sby awal 2002 kemaren. Waktu itu Ayit belum genap setahun, masih lucu -lucunya. Kalo diluar rumah waktu ku memang habis buat kuliah dan segala macam aktivitas. Tapi kalo udah dirumah, aku menghabiskan waktu dengan bermain bersama dgn Ayit dan nga jarang aku suka bobo’ brg ama dia (aku pindah kl Ayit dah ngompol di kasur). Ayit special banget diantara semua saudaranya. Special yang mungkin bagi sebagian orang adalah kekurangan. Itu menjadi salah satu alasan kenapa aku sangat menyayanginya. Tapi aku hanya bisa di Sby sampe usia Ayit 4 tahunan, setelah itu aku harus balik lagi ke Mks.

Selama aku di Mks komunikasi aku ama Ayit cuma lewat telpon, sering kali Ayit selalu nanya ” Mbak, kapan pulang?”, “Mbak, kok nga pernah pulang – pulang sih. marah yach ama Ayit?”. tapi terkadang juga Ayit suka ngambek nga mo ngomong krn katanya aku nga mau lagi nemenin dia maen ato nemenin dia makan soto ayam di warung samping dekat rel kereta api. Kalo dah gitu…sedih banget rasanya. Pernah Ayit tinggal selama 2 bulan di Mks, krn kakakku ditugaskan kantornya untuk ngurusin cabang di Mks. Setelah itu mereka balik lagi ke Sby. Stlh itu BLAS…ampe skrg aku nga pernah ketemu lagi ama Ayit.

Yang paling menyedihkan buat aku,saat kakak ku kasih kabar kalo Ayit udah mulai masuk sekolah. Sedih bgt (aku ampe nangis) krn aku pengen banget liat dia pake seragam sekolah. Trus semua cerita -cerita tentang perkembangannya dia selama sekolah menjadikan kesedihan aku lengkap. Mbak Nar dah beberapa kali menjanjikan kalo bakalan ngirimin aku foto – foto Ayit pake baju seragam, tapi hu uh…ampe skrg nga dikirim kirim(Sebal banget…!!). Pasti Ayit skrg dah tambah gede, dan kata Kakakku Ayit termasuk murid yang pintar di sekolah. Ponakan kesayanganku…!

Pokoknya kl dah gini ceritanya..aku jadi tambah pengen buat ke Sby. Tapi nga bisa, kerjaan aku belum bisa ditinggal lama -lama. Hu uh…sebal sebal…!

Advertisements

4 Responses to “Ayit,Ponakanku.”

  1. Ina said

    Pertamaaaxxxxx

  2. 'K, said

    btw uplot fotonya dunk
    kerenan mana ma ponakan ku
    hihihi

  3. Ina said

    @ K.
    Seep..aku uplot pasti na:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: